Bagaimana Kita Tahu Bahwa Alkitab Itu Benar?

Penulis_artikel: 
R.C. Sproul
Tanggal_artikel: 
1 Februari 2021
Isi_artikel: 

Itu pertanyaan yang sangat bagus, karena begitu banyak yang dipertaruhkan dalam iman Kristen berkaitan dengan kebenaran Kitab Suci. Alkitab adalah sumber utama informasi kita tentang Yesus dan tentang semua hal yang kita terima sebagai unsur iman kita. Tentu saja, jika Alkitab tidak benar, maka orang yang mengaku Kristen berada dalam masalah serius. Saya percaya Alkitab itu benar. Saya percaya itu adalah firman Tuhan. Seperti yang Yesus Sendiri nyatakan dalam Kitab Suci, "Firman-Mu adalah kebenaran." Akan tetapi, mengapa saya yakin bahwa Alkitab adalah kebenaran?

Alkitab

Kita perlu mengajukan pertanyaan yang lebih luas dulu. Bagaimana kita tahu bahwa ada yang benar? Kita mengajukan pertanyaan teknis dalam epistemologi. Bagaimana kita menguji klaim kebenaran? Ada jenis kebenaran tertentu yang kita uji melalui observasi, eksperimen, saksi mata, pemeriksaan, dan bukti ilmiah. Sejauh menyangkut sejarah Yesus, sejauh yang kita tahu sejarahnya, kita akan memeriksa cerita-cerita Kitab Suci dengan menggunakan cara-cara yang dengan itu bukti sejarah dapat diuji — melalui arkeologi, misalnya. Ada unsur-unsur tertentu dari Kitab Suci, seperti klaim sejarah, yang harus diukur dengan standar umum historiografi. Saya mengajak orang-orang untuk melakukan itu — untuk memeriksanya.

Kedua, kita ingin menguji klaim kebenaran melalui uji rasionalitas. Apakah itu konsisten secara logis, atau apakah itu berbicara dengan -- lidah bercabang-? Kita memeriksa isi Kitab Suci untuk melihat apakah itu koheren. Itu ujian kebenaran lainnya. Salah satu hal yang paling mencengangkan, tentu saja, adalah bahwa Alkitab secara harfiah memiliki ribuan nubuatan sejarah yang dapat diuji, kasus-kasus di mana peristiwa-peristiwa dengan jelas dinubuatkan, dan baik peramalan maupun penggenapannya adalah teks catatan sejarah. Dimensi dari penggenapan nubuatan dalam Kitab Suci Perjanjian Lama seharusnya cukup untuk meyakinkan siapa pun bahwa kita berhadapan dengan sebuah literatur supernatural.

Tentu saja, beberapa teolog mengatakan bahwa dengan semua bukti yang ada bahwa Kitab Suci itu benar, kita benar-benar dapat menerimanya hanya dengan Roh Kudus yang bekerja di dalam kita untuk mengatasi bias dan prasangka kita terhadap Kitab Suci, melawan Allah. Dalam teologi, ini disebut kesaksian internal Roh Kudus. Saya ingin menekankan pada poin ini bahwa ketika Roh Kudus menolong saya untuk melihat kebenaran Kitab Suci dan menerima kebenaran Kitab Suci, itu bukan karena Roh Kudus memberi saya wawasan khusus yang tidak Dia berikan kepada orang lain atau memberi saya informasi khusus yang tidak dapat dimiliki orang lain. Yang dilakukan Roh Kudus hanyalah mengubah hati saya, mengubah kerangka berpikir saya terhadap bukti-bukti yang sudah ada. Saya pikir Allah sendiri telah menanamkan di dalam Alkitab suatu konsistensi internal yang menjadi saksi bahwa ini adalah Firman-Nya. (t/Jing-Jing)

Diterjemahkan dari:
Nama situs : Ligonier
URL : https://www.ligonier.org/blog/how-do-we-know-bible-true/
Judul asli artikel : How Do We Know the Bible Is True?
Penulis artikel : R.C. Sproul

Komentar