10 Hal Yang Harus Anda Ketahui Tentang Teologi Reformed

Penulis_artikel: 
Joel R. Beeke, Paul M. Smalley
Tanggal_artikel: 
8 Maret 2021
Isi_artikel: 

1. Teologi Reformed menghormati kemuliaan Allah.

Hati dan jiwa teologi Reformed adalah kemuliaan Allah Tritunggal (Mzm. 96:3; Yoh. 17:1). Untuk alasan ini, teologi Reformed sering disebut teologi yang "berpusat pada Allah". BB Warfield berkata, "Calvinis, singkatnya, adalah orang yang melihat Allah .... Allah di alam, Allah dalam sejarah, Allah dalam kasih karunia. Dia melihat Allah dalam langkah-Nya yang perkasa di mana-mana, dia merasakan pekerjaan dari lengan-Nya yang perkasa, detak hati-Nya yang perkasa di mana-mana." Obsesi yang luar biasa dari Kekristenan Reformed, dan memang tujuan utama keberadaan umat manusia, adalah "untuk memuliakan Allah, dan untuk menikmati Dia selamanya," seperti yang dikatakan oleh Katekismus Singkat Westminster.

2. Teologi Reformed menggunakan logika, tetapi menetapkan pendiriannya di atas Alkitab.

Reformasi Protestan

Kita harus menggunakan logika untuk berkomunikasi dengan jelas dan koheren. Jika tidak, kita berbicara dalam teka-teki kosong yang menggelapkan pikiran orang, bukannya membawa terang. Namun, hikmat manusia tidak dapat membawa kita kepada Allah (1 Kor. 1:21). Allah jauh lebih besar dari kita, dan jalan-Nya jauh lebih tinggi dari jalan kita, sehingga kita hanya dapat mengenal Dia dengan benar sebagaimana Dia menyatakan diri-Nya dalam Firman-Nya (Yes. 55:6-11). Oleh karena itu, teologi Reformed membangun semua doktrinnya di atas studi dan penafsiran Alkitab, Firman Allah yang tertulis (Yes. 8:20). John Owen berkata, "Mahasiswa teologi harus menunjukkan melalui hidupnya otoritas absolut dari Kitab Suci, dan menunjukkan dirinya dengan taat menyerahkan kehendak dan penilaiannya sendiri kepada otoritas Alkitab dalam segala hal."

3. Teologi Reformed membantu kita untuk memahami dan menerapkan semua Kitab Suci.

Dalam eksegesis dan hermeneutika Reformed, konteks adalah raja. Konteks terbesar adalah apa yang seluruh Alkitab ajarkan tentang topik tertentu yang sedang dibahas. Karena semua Kitab Suci diilhamkan atau "dinapasi" oleh Allah (2 Tim. 3:16), Alkitab menyajikan pesan yang koheren tentang setiap pokok doktrin dan etika. Teologi Reformed membantu kita dengan menyediakan presentasi sistematis tentang kebenaran alkitabiah sehingga kita dapat menafsirkan Kitab Suci dengan Kitab Suci ("analogi Kitab Suci"). Pengakuan Iman Westminster mengatakan, "Aturan penafsiran yang sempurna dari Kitab Suci adalah Kitab Suci itu sendiri: dan oleh karena itu, ketika ada pertanyaan tentang pengertian yang benar dan utuh dari setiap Kitab Suci (yang tidak bermacam-macam, tetapi satu), itu harus ditelusuri dan dipahami melalui ayat-ayat lain yang berbicara lebih jelas."

4. Teologi Reformed bersifat historis dan pengakuan.

Tradisi bisa menjadi kutukan atau berkat bagi gereja. Tradisi membahayakan gereja ketika kita mengangkatnya ke otoritas ilahi (Mat. 15:6–9), tetapi bermanfaat bagi gereja ketika setiap generasi menerima, memeriksa, dan meneruskan apa yang para pendahulu kita pelajari dari perkataan profetik dan apostolik (2 Tim. 2:2). Inovasi bisa sangat berguna untuk teknologi, tetapi dalam doktrin Kristen kita harus mencari "jalan lama" (Yer. 6:16) untuk berpegang pada "iman yang pernah disampaikan kepada orang-orang kudus" (Yudas 3). Teologi Reformed mengomunikasikan pengetahuan iman kita dengan standar doktrinal Kristen berabad-abad seperti Pengakuan Iman Belgic, Katekismus Heidelberg, Kanon Dort, Pengakuan dan Katekismus Westminster, dan Pengakuan Iman Baptis London Kedua.

5. Teologi Reformed berpegang pada ortodoksi Katolik kuno.

Teologi Reformed tidak menyimpang dari warisan Kristen kuno kita, tetapi menegaskan doktrin Katolik dan ortodoks tentang Allah dan Kristus yang menjadi tulang punggung tradisi pengakuan besar dalam Kekristenan sedunia. Meskipun para Reformator dikucilkan oleh Gereja Katolik Roma, mereka tidak membuang iman Allah Tritunggal dari dewan Nicaea, Konstantinopel, Efesus, dan Kalsedon. Mereka menegaskan doktrin bahwa Allah adalah tiga pribadi dalam satu natur ilahi (Mat. 3:16-17; 28:19), dan bahwa Allah Putra mengambil natur manusia sejati tanpa berhenti menjadi Allah sepenuhnya — dua natur dalam satu pribadi yang berinkarnasi (Yohanes 1:1,14). Para teolog Reformed telah terbukti sebagai para pembela yang gigih dari doktrin ortodoks Allah dan Kristus melawan ajaran sesat lama dan baru karena doktrin tersebut diungkapkan dalam Firman Allah.

6. Teologi Reformed meninggikan Yesus Kristus sebagai satu-satunya Perantara kita.

Kristus adalah segalanya bagi orang percaya (Kol. 3:11). Kitab Suci mengajar kita untuk "menganggap rugi segala sesuatu dibandingkan dengan pengenalan akan Yesus Kristus, Tuhanku" (Flp. 3:8). Sebelumnya kita telah memerhatikan bahwa teologi Reformed berpusat pada Allah; di sini kita mengklarifikasi bahwa itu berpusat pada Allah Tritunggal yang datang kepada kita melalui satu-satunya Perantara, Yesus Kristus. Kaum Puritan menggambarkan Injil sebagai kisah kasih terbesar yang pernah diceritakan — pasangan surgawi Bapa antara Putra-Nya yang sempurna dengan mempelai wanita yang jatuh dan berdosa, gereja. Mereka menelusuri dengan sangat detail jabatan perantara-Nya sebagai Nabi, Imam, dan Raja umat-Nya. Pengenalan tentang Kristus adalah topik tentang kemuliaan yang tak terukur, "kekayaan Kristus yang tidak terselami" (Ef. 3:8). John Flavel berkata, "Pengenalan akan Yesus Kristus adalah hal paling mulia yang pernah diinvestasikan oleh jiwa .... Hati Allah terbuka bagi manusia di dalam Kristus. "

7. Teologi Reformed menyajikan pandangan dunia yang komprehensif — lebih dari lima poin.

Ketika orang bertanya, "Apa itu teologi Reformed?" mereka sering menerima jawaban yang tersusun dalam istilah "lima poin Calvinisme," doktrin kerusakan total manusia, pemilihan ilahi tanpa syarat, kematian Kristus bagi umat pilihan, kedaulatan Allah dalam menyelamatkan mereka, dan ketekunan terakhir mereka dalam kasih karunia untuk kehidupan kekal dan kemuliaan. Atau, mereka mungkin mendengar lima sola (bahasa Latin untuk prinsip "saja"): berdiri di atas Kitab Suci saja, kita diselamatkan oleh kasih karunia saja, melalui iman saja, di dalam Kristus saja, untuk kemuliaan Allah saja.

Akan tetapi, sebuah survei tentang katekismus Reformed atau teologi sistematika menunjukkan bahwa ada lebih banyak teologi Reformed selain doktrin keselamatan. Teologi Reformed juga mencakup doktrin alkitabiah tentang keberadaan Allah yang kekal dan karya penciptaan, pemeliharaan, dan pemerintahan; tentang asal mula umat manusia, natur kita, kejatuhan kita ke dalam dosa dan konsekuensinya; tentang pribadi Kristus yang mulia, natur, jabatan, inkarnasi, penderitaan, dan kematian, dan kemuliaan yang mengikutinya; tentang Roh dan pekerjaan-Nya dalam penciptaan dan penebusan; tentang gereja, konstitusi, misi, dan tata caranya; tentang pengalaman kasih karunia orang Kristen, kehidupan pelayanannya yang penuh syukur dalam ketaatan pada hukum Allah, dan pelayanan doa; dan akhirnya, hal-hal mulia yang masih akan datang saat Allah menggenapi semua kehendak-Nya yang kudus. Teologi Reformed adalah proklamasi "semua rencana Allah" (Kisah Para Rasul 20:27) sejauh yang Allah ungkapkan untuk kita ketahui (Ulangan 29:29).

8. Teologi Reformed menghembuskan semangat kesalehan praktis.

Pengajaran yang berpusat pada Allah memanggil kita untuk menjalani hidup yang berpusat pada Allah. Firman itu bertujuan untuk menanamkan hikmat Firman Allah melalui iman di dalam Kristus (2 Tim. 3:15), dan awal dari hikmat adalah takut akan Tuhan (Ams. 9:10). Meskipun dimungkinkan untuk melakukan teologi dengan cara yang gersang secara rohani, hanya dengan cara intelektual, teologi Reformed secara historis ditujukan pada hal yang sama seperti yang Paulus ajarkan dalam pengajarannya: "kasih yang berasal dari hati yang murni, nurani yang baik, serta iman yang tulus" (1 Tim. 1:5). Para rohaniwan Reformed sering berbicara tentang "kesalehan" sebagai sinonim untuk "agama yang benar". John Calvin berkata, "Sungguh, kami tidak akan mengatakan bahwa, tepatnya, Allah dikenal di mana tidak ada agama atau kesalehan .... Saya menyebut 'kesalehan' sebagai penghormatan yang digabungkan dengan kasih kepada Allah yang muncul dari pengenalan akan kebaikan-Nya." Meskipun teologi Reformed dapat diajarkan pada tingkat akademis yang tinggi, itu bertujuan untuk menguraikan pengenalan akan Allah sedemikian rupa sehingga anak-anak dapat mempraktikkannya di rumah, dan orang dewasa dalam pekerjaan mereka (Kol. 3:20-25). Gisbertus Voetius, seorang profesor teologi Reformed yang terkenal, secara teratur meluangkan waktunya untuk mendidik anak yatim piatu. Orang-orang Puritan Inggris mendorong orang-orang yang pendidikannya tidak lebih dari sekolah dasar untuk melakukan ibadah keluarga sehingga Firman Allah meresap ke seluruh kehidupan (Ulangan 6:7). Orang-orang di Old Princeton berpendapat bahwa "kebenaran adalah untuk kebaikan."

9. Teologi Reformed menegakkan penginjilan dan misi.

Jadi, teologi Reformed adalah pernyataan agung bahwa "segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! Amin" (Roma 11:36).
  1. Facebook
  2. Twitter
  3. WhatsApp
  4. Telegram

Doktrin Reformed telah dilestarikan oleh beberapa penginjil terbesar sepanjang masa, seperti George Whitefield dan Jonathan Edwards. Perluasan misionaris gereja datang sebagai jawaban Allah atas doa-doa gereja Reformed dan Presbiterian, diajarkan oleh Direktori Westminster untuk Ibadah Umum Allah untuk menjadi berdoa syafaat bagi "penyebaran Injil dan kerajaan Kristus ke semua bangsa." Teologi Reformed adalah pandangan dunia tentang optimisme misionaris, karena Kristus pasti akan menyelamatkan semua yang diberikan Bapa kepada-Nya, semua domba yang untuk mereka Dia mati, ketika mereka mendengar suara-Nya memanggil mereka dalam Injil (Yohanes 6:37–39; 10:11,16,26–29). Optimisme Reformed seperti itu mendorong William Carey untuk mengatakan bahwa kita harus "mengharapkan hal-hal besar" dan "mengusahakan hal-hal besar" dalam upaya misionaris kita. Lebih jauh, perspektif Kekristenan Reformed yang berpusat pada Allah menawarkan motif tertinggi yang dapat menopang seorang penginjil atau misionaris: "demi nama-Nya mereka pergi" (3 Yohanes 7).

10. Teologi Reformed mendukung khotbah yang setia dan membangkitkan pujian terus-menerus.

Para Reformator dan Puritan berteologi dalam khotbah mereka dan mengkhotbahkan teologi mereka. Para Reformator dan Puritan melakukan apa yang dilakukan Rasul Paulus sebagai pengkhotbah: "Aku percaya, karena itu aku berbicara" (2 Kor. 4:13). Ini bukan hanya metode yang mereka anut, tetapi buah dari perjumpaan mereka dengan Allah yang hidup melalui kebenaran Firman-Nya. Seperti Paulus, mereka mengkhotbahkan Firman Allah seperti di hadapan Allah (2 Kor.2:17; 2 Tim. 4:1–2). Dan, seperti Paulus, teologi mereka meluap dalam doksologi yang menyala-nyala (Ef. 1:3-14). Jadi, teologi Reformed adalah pernyataan agung bahwa "segala sesuatu adalah dari Dia, dan oleh Dia, dan kepada Dia. Bagi Dialah kemuliaan sampai selama-lamanya! Amin" (Roma 11:36). Wilhelmus à Brakel berkata, "Allah memiliki di dalam diri-Nya semua kemuliaan dan kelayakan untuk dilayani," dan oleh karena itu, kesalehan sejati adalah "untuk hidup bagi Allah setiap saat dan dalam segala hal dengan semua keberadaannya dan kemampuannya," karena "Dia adalah Allah dan berdasarkan sifat-Nya ini adalah hak-Nya yang selayaknya." (t/Jing-Jing)

Sumber Artikel: 
Diterjemahkan dari:
Nama situs : Crossway.org
URL : https://www.crossway.org/articles/10-things-you-should-know-about-reformed-theology-2/
Judul asli artikel : 10 Things You Should Know about Reformed Theology
Penulis artikel : Joel R. Beeke, Paul M. Smalley

Komentar