Mengenal Hati Allah Bagi Dunia

Editorial: 

Dear e-Reformed Netters,

Akhir-akhir ini, saya tergerak oleh panggilan Allah untuk menjadi orang yang peduli pada orang yang bukan Kristen. Saya sering kali menyadari bahwa saya tidak punya teman non-Kristen. Dulu, saya tidak peduli dengan hal ini, bahkan membuat alasan yang merasionalisasikan pikiran saya itu -- "tentu saja saya tidak mempunyai teman non-Kristen karena saya ada di pelayanan Kristen, sehingga tidak ada kesempatan untuk bertemu dengan orang-orang non-Kristen." Akan tetapi, benarkah demikian? Tentu saja tidak. Saya jadi bertanya-tanya pada diri sendiri, mengapa saya tidak peduli? Sekarang, saya tahu jawabannya: karena saya sedang tidak melayani mereka. Oleh karena itu, di tengah kesibukan saya beberapa waktu ini, saya berdoa, "Tuhan, berikan kepada saya ide untuk terlibat dalam pelayanan kepada orang non-Kristen."

Tuhan menjawab dengan artikel yang saya kirim kepada Anda semua di bawah ini dan menjadi salah satu pendorong saya untuk mencari tahu bagaimana mulai melibatkan diri dalam pelayanan kepada orang non- Kristen. Saya semakin menyadari bahwa selama ini, saya bukan saja tidak peduli pada orang non-Kristen, tetapi juga sedang tidak mempedulikan hati Allah bagi dunia. Saya sunggu merasa tertegur. Karena itu, saya ingin membagi artikel ini dengan Anda semua. Semoga Tuhan juga berbicara kepada Anda, sama seperti Ia telah berbicara kepada saya.

Selamat membaca dan merenungkan.

Redaksi e-Reformed,
Yulia Oeniyati
< yulia(at)in-christ.net >
< http://reformed.sabda.org >

Penulis: 
Amy Brooke
Edisi: 
131/Agustus 2012
Tanggal: 
30 Agustus 2012
Isi: 

Mengenal Hati Allah Bagi Dunia

Saat itu, saya berusia lima belas tahun dan keluarga saya sedang berada di sebuah pantai di East Coast (pesisir Timur Amerika). Pada suatu sore ketika saya dan salah satu saudara perempuan sedang mencuci rakit di genangan air pasang, seorang gadis kecil dan anak laki-laki menceburkan diri di dekat kami. Sebuah pikiran melintas di benak saya: "Katakan pada mereka untuk tidak bermain di sini". Tetapi, saya mengabaikannya. Adalah tugas orang tua mereka untuk menjaga mereka. Beri tahu mereka tentang kedalaman air itu adalah pikiran saya berikutnya. Mungkin saya harus mengatakan sesuatu pada mereka. Namun sekali lagi, saya beralasan itu bukan tanggung jawab saya.

Saya mencelupkan rakit saya sekali lagi dan mulai mengikuti keluarga saya. "Amy!" Saya mendengar nama saya dipanggil dengan jelas dari arah belakang (padahal tak seorang pun yang saya kenal ada di sana). Saya berbalik dan melihat anak laki-laki kecil itu tenggelam, dan saudara perempuannya berjuang mempertahankan diri agar tetap mengapung di atas air. Saya menarik gadis kecil itu dan saudara perempuan saya menarik anak laki-laki itu dari air, yang bahkan kami hampir tidak dapat menyentuh dasarnya.

Saya tidak tahu apakah Allah yang memanggil nama saya. Meskipun saya tidak tahu nama mereka atau dari mana asal mereka, saya pasti tidak dapat memaafkan diri saya jika saya tidak menolong mereka. Mengingat kembali peristiwa itu, saya menyadari bahwa saya hampir saja melewatkan kesempatan berharga untuk terlibat dalam hidup orang lain hanya karena pikiran bahwa itu bukanlah tanggung jawab saya.

Yunus: Misionaris Ogah-ogahan

Sebagai seorang nabi Allah, tugas Yunus adalah menyampaikan kepada orang-orang tentang segala sesuatu yang Allah ingin mereka ketahui. Ketika Allah menyuruh Yunus pergi dan memperingatkan kota Niniwe tentang penghakiman yang akan datang, ia menolak. Mengapa ia harus pergi memperingatkan orang-orang Asyur yang kotor itu? Mereka menyembah allah lain dan menaklukkan orang Israel, bangsanya. Mereka tidak pantas menerima sebuah peringatan. Yunus berpikir bahwa penghakiman Allah atas mereka merupakan ide yang bagus. Dan jika Allah butuh ide-ide tentang apa yang harus Dia lakukan terhadap mereka, Yunus bisa memberikannya.

Setelah mengalami banyak hal untuk meyakinkannya (termasuk pelayaran ala kapal selam dalam perut ikan besar), akhirnya Yunus melaksanakan apa yang Allah perintahkan dengan enggan. Tepat seperti yang ditakutkan Yunus, orang Niniwe bertobat! Mereka berbalik dari tingkah laku mereka yang jahat dan Allah menangguhkan penghakiman-Nya. Yunus begitu marah atas kemurahan hati Allah, ia ingin mati saja. Merasa dimanfaatkan dan disalahpahami, Yunus mengembara ke padang gurun.

Allah memutuskan bahwa ini adalah waktu yang tepat untuk memberi pelajaran kepada Yunus. Melihat ketidaknyamanan Yunus di bawah terik matahari, Allah secara ajaib menumbuhkan pohon jarak untuk menaungi Yunus. Tetapi keesokan harinya, Allah mendatangkan seekor ulat yang menggerek pohon jarak itu, sehingga layu dan mati. Ini benar-benar menjengkelkan hati Yunus.

Tetapi firman Allah kepada Yunus, "Layakkah engkau marah karena pohon jarak itu?" "Ya," jawabnya. "Selayaknyalah aku marah sampai mati." Tetapi, Allah berfirman, "Engkau sayang kepada pohon jarak itu, yang untuknya sedikit pun engkau tidak berjerih payah dan yang tidak engkau tumbuhkan, yang tumbuh dalam satu malam dan binasa dalam satu malam pula. Bagaimana tidak Aku akan sayang kepada Niniwe, kota yang besar itu, yang berpenduduk lebih dari 120.000 orang, yang semuanya tak tahu membedakan tangan kanan dari tangan kiri, dengan ternaknya yang banyak?" (Yunus 4:9-11, NIV)

Yunus adalah seorang yang kurang peduli terhadap orang-orang di luar Israel. Ia lebih sedih karena kematian pohon jarak ketimbang kemungkinan binasanya 120.000 orang Niniwe. Ia kurang mengenal hati Allah.

Pada tahun 1995, terjadi gempa bumi yang dahsyat di Kobe, Jepang. Saya bergidik saat melihat gambar gedung-gedung yang roboh. Saya cemas apakah ayah saya dan istrinya baik-baik saja karena mereka tinggal di sana.

Tinggal di daerah Midwest, saya tidak terlalu memedulikan peringatan adanya angin topan. Tetapi pada bulan Juli 1996, angin topan Greta mengancam pantai Florida. Saya memedulikannya karena saudara perempuan, kakak ipar, dan keponakan-keponakan saya yang masih kecil terancam oleh amukan Greta.

Setiap kali mendengar berita, saya mendengar cerita-cerita tentang banyak orang yang mati akibat perang, bom-bom teroris, kelaparan, gempa bumi, dan banjir. Hal-hal seperti itu sudah terjadi di sepanjang hidup saya. Namun, jika tidak ada seorang pun yang saya kenal terlibat dalam musibah itu, berita-berita itu jarang sekali memengaruhi emosi saya. Saya lebih mirip Yunus ketimbang yang saya inginkan.

Yang saya inginkan adalah tidak menjadi seperti Yunus, tetapi menjadi seorang "Kristen Dunia" -- seseorang yang memunyai sebagian hati Allah untuk semua orang di semua tempat. Seorang Kristen dunia bukan hanya seorang misionaris di negara yang jauh. Pesan kristiani sama dibutuhkannya di negara Barat maupun di negara berkembang di dunia. Menjadi seorang Kristen dunia dan menjadi seorang murid adalah hal mengembangkan sebuah hati yang semakin mirip dengan hati Allah sendiri.

Titik awal bagi proses "bedah jantung" semacam itu adalah firman Allah. Salah satu cara saya memandang Kitab Suci adalah dengan membaginya menjadi tiga bagian sederhana: penciptaan (Kejadian 1 dan 2), kejatuhan (Kejadian 3), penebusan (Kejadian 4 - Wahyu). Mempelajari Kitab Suci menunjukkan kepada kita bahwa hati Allah bertekad membawa kembali dunia yang sudah jatuh kepada relasi dengan Dia. Upaya-Nya untuk melaksanakan tekad itulah yang merupakan sebagian besar isi Kitab Suci. Kitab Suci menjelaskan dengan gamblang bahwa Allah mengharapkan umat-Nya mau bergabung dengan-Nya dalam upaya itu.

Sebuah Janji dan Sebuah Berkat

Ketika Allah berfirman kepada Abram (kemudian dikenal sebagai Abraham) untuk meninggalkan rumahnya dan pergi ke negeri yang jauh, Dia juga memberi sebuah janji kepada Abraham. "Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur, `dan engkau akan menjadi berkat`. Aku akan memberkati orang-orang yang memberkati engkau dan mengutuk orang-orang yang mengutuk engkau, `dan olehmu semua kaum di bumi akan mendapat berkat`." (Kejadian 12:2-3).

Ini adalah suatu janji yang ajaib: membuat satu orang menjadi sebuah bangsa. Itulah yang akan saya tangkap jika saya menjadi Abram. Artinya: "Saya akan menjadi orang yang benar-benar penting!" Tetapi, Allah tidak akan membuat Abram masyhur untuk kepentingan Abram sendiri, tetapi untuk kepentingan manusia yang lain. "Sehingga engkau akan menjadi berkat... melalui engkau seluruh umat manusia di bumi akan diberkati." Maksud Allah adalah keturunan dari Abram akan menjadi bagian rencana penebusan dunia. Galatia 3:29 mengatakan bahwa sebagai orang Kristen, kita adalah keturunan Abraham (Abram).

Memainkan bagian dalam penebusan dunia adalah rencana Allah bagi gereja mula-mula dan rencana-Nya bagi kita saat ini. Kalimat perpisahan Yesus dengan murid-murid-Nya adalah, "Karena itu pergilah, jadikanlah semua bangsa murid-Ku dan baptislah mereka dalam nama Bapa dan Anak dan Roh Kudus, dan ajarlah mereka melakukan segala sesuatu yang telah Kuperintahkan kepadamu. Dan ketahuilah, Aku menyertai kamu senantiasa sampai kepada akhir zaman." (Matius 28:19-20)

Menjadi Orang Kristen Dunia

Sebelum menjadi seorang "Kristen Dunia", saya perlu menyatakan rasa tanggung jawab saya untuk terlibat (dalam masalah orang lain). Yesus menceritakan sebuah kisah dalam Matius 25, tentang seseorang yang memunyai tiga hamba. Ia memberi hambanya yang pertama 10 talenta, hamba kedua 5 talenta, dan hamba ketiga 1 talenta. Dua hamba yang pertama menjalankan uang untuk mendapatkan laba. Tuannya merasa puas. Hamba yang ketiga menyembunyikan talentanya. Ketika tuannya meminta perhitungan, ia tidak dapat menunjukkan apa-apa kepada tuannya. Karena hamba tersebut tidak mempergunakan uang itu untuk mendapatkan keuntungan bagi tuannya, ia kemudian dilempar keluar. Allah mengharapkan kita untuk bertanggung jawab tentang cara kita menggunakan sumber daya, uang, waktu, keterampilan, dan kemampuan kita.

Belajar tentang misi dan budaya-budaya yang berbeda memampukan saya untuk berdoa secara spesifik. Allah menjawab doa-doa umum, tetapi mendapatkan lebih banyak informasi mengenai sebuah negara memungkinkan kita untuk berdoa secara spesifik. Saya pernah berada dalam satu kelompok yang berdoa untuk Albania, dan bersyukur kepada Tuhan karena mengira Albania adalah negara dengan mayoritas Kristen. Sayangnya, itu tidak benar. Menurut "Operation World", Albania adalah negara termiskin di Eropa, dengan angka pengangguran sekitar 70 persen. Negara ini pernah menjadi bagian dari rezim komunis, yang mencoba untuk menghapuskan semua agama. Sekarang ini, 41,9 persen dari penduduk Albania tidak beragama, 40 persen Muslim, dan hanya 18 persen penduduk Albania adalah Kristen. Dengan mengetahui sedikit lebih banyak mengenai Albania, doa-doa saya lebih bisa menyentuh kebutuhan yang sesungguhnya.

Proyek-proyek yang baik melebihi kemampuan saya untuk menginvestasikan diri saya dan segala sumber daya saya di dalamnya. Dengan belajar dan berdoa, saya dapat membiarkan Allah mengarahkan sumber daya saya. Ketika sebuah kelompok meminta sumbangan dan ketika mempelajari kegiatan mereka, saya menemukan praktik-praktik yang bertentangan dengan Alkitab. Saya menjadi peka dan mengerti bahwa Allah tidak menginginkan saya menggunakan sumber daya-Nya untuk mendukung hal-hal seperti itu. Hal yang lebih berat lagi adalah ketika ada beberapa proyek yang semuanya baik untuk berinvestasi di dalamnya. Pada situasi seperti itu, Allah memberi kebebasan untuk memilih sesuai dengan kepribadian kita. Kita juga dapat menentukan kebutuhan mana yang lebih penting.

Sumber-sumber untuk menjadi seorang "Kristen Dunia":

  1. Dapatkan sebuah buku "Operation World" oleh Jason Mandryk untuk mengetahui bagaimana berdoa secara khusus untuk berbagai bangsa! Buku ini diperbarui secara teratur, jadi carilah edisi terakhir. [Buku ini diterbitkan oleh Katalis -- divisi penerbitan Yayasan Gloria. Informasi lebih lanjut , Red]

  2. Gunakan internet untuk mencari informasi tentang berbagai negara!

  3. Gunakan internet untuk mencari sahabat dari negara yang diinginkan!

  4. Tulislah surat kepada kedutaan besar dari negara yang Anda minati untuk memperoleh lebih banyak informasi!

  5. Berkomitmenlah untuk terus mengikuti berita-berita dunia atau sekurang-kurangnya berita dari satu atau dua negara yang diminati!

  6. Berkenalanlah dengan pelajar-pelajar dari mancanegara!

  7. Carilah keterangan tentang misionaris-misionaris yang didukung oleh gereja Anda! Pikirkanlah untuk berkorespondensi dengan salah satu dari mereka!

  8. Pertimbangkanlah untuk menghadiri "Urbana Mission Convention", yang diselenggarakan oleh InterVarsity setiap tiga tahun sekali! Informasi lebih lanjut kunjungi < www.gospelcom.net/iv >.

Contoh lain ialah ketika saya memutuskan untuk menjadi sukarelawan, tetapi tidak mengetahui kebutuhan sebenarnya. Melalui buku petunjuk daerah, saya memperoleh informasi tentang kurang lebih tiga puluh kelompok berbeda yang membutuhkan pertolongan. Saya menelusuri petunjuk itu dan menandai yang cocok bagi saya, menelepon beberapa, dan berdoa. Akhirnya, saya memutuskan untuk menjadi tenaga sukarela di panti asuhan anak-anak. Keputusan ini saya ambil setelah saya melakukan penelitian terlebih dulu.

Walaupun kasus-kasus khusus kadang kala muncul, saya cenderung memberi dan mendoakan beberapa kelompok saja. Ini memungkinkan saya membangun relasi dengan orang-orang yang saya dukung. Sebagai seseorang yang menggalang dukungan keuangan, saya tahu betapa dipedulikan dan didukungnya perasaan saya ketika orang-orang terus setia menemani saya dalam jangka panjang. Mereka juga adalah orang-orang yang mengetahui semua pelayanan saya, dan bagaimana cara berdoa secara khusus untuk mendukung saya.

Mungkin alasan terbaik untuk menjadi seorang Kristen dunia adalah perubahan yang terjadi, yang muncul dari dalam diri kita. Setelah enam minggu di Rusia, saya sudah ingin pulang. Saya ingin bisa makan tanpa bertanya-tanya terlebih dulu apa yang saya makan, minum tanpa merebusnya terlebih dahulu, mengerti segala sesuatu yang dikatakan kepada saya, mengendarai mobil saya, memakai bantal bulu, tidak harus menukarkan mata uang, menggunakan mesin cuci dan pengeringnya, dan lain-lain. Saya tidak berharap merindukan Rusia. Setelah sebulan pulang, saya mendapati diri saya tertarik akan koran dan berita-berita yang memuat apa pun tentang Rusia. Hati saya berlonjak gembira pagi ini ketika memperoleh email dari seorang Rusia yang saya kenal dalam perjalanan saya ke sana. Sesuatu telah berubah selama hari-hari saya di sana. Entah hati saya yang membesar atau dunia yang semakin mengecil. Mungkin keduanya. Hati saya terlihat semakin mirip dengan hati Allah.

Misi-Misi Jangka Pendek: Memberi Dunia Sebuah Wajah

Namun, kecuali Allah mengatur kembali hidup saya, saya sangsi bahwa saya akan menjadi misionaris jangka panjang ke luar negeri. Itu tidak masalah. Allah memakai orang yang berbeda-beda dengan cara yang berbeda pula. Setelah berkata demikian, kita seharusnya mengambil kesempatan untuk pergi dalam jangka pendek. Berbagai badan misi memunyai proyek-proyek yang berkisar dari satu minggu sampai dua bulan. Cara yang baik untuk memperoleh keterangan tentang mereka adalah dengan mengikuti semacam "Urbana Mission Conference", yang diselenggarakan oleh InterVarsity Christian Fellowship. Juga gereja-gereja daerah sering mensponsori perjalanan-perjalanan singkat. Pergi bersama gereja Anda memungkinkan Anda untuk ambil bagian dalam hati Allah bagi dunia, juga membangun relasi dalam gereja Anda.

Sebelum saya pergi ke Rusia, wajah-wajah yang saya asosiasikan dengan Rusia adalah milik Lenin, Stalin, Gorbachev, Yeltsin, dan siapa pun yang kebetulan berkuasa dan menghiasi berita-berita pada pukul 6 sore. Sekarang, jika saya mendengar orang berbincang tentang Rusia, saya teringat Tatiana, teman sekamar saya dalam perjalanan itu yang akhirnya datang pada Penelaahan Alkitab kami yang terakhir; Olga, seorang Kristen yang masih muda tapi bertumbuh; Elena yang keluarganya bekerja dari pukul 7 pagi sampai pukul 2 malam untuk menyediakan hidangan khusus bagi kami dan yang menangis ketika kami pergi; Basil, yang mulai membaca Alkitab yang diberikan kepadanya; Alexa; dan yang lainnya. Pergi dalam misi jangka pendek membantu kita melihat mengapa Allah begitu peduli kepada semua orang di dunia. Ketika Anda diutus untuk misi jangka pendek, dunia tiba-tiba memunyai wajah.

Cara lain untuk menemukan wajah dunia adalah dengan terlibat dalam melintasi budaya secara lokal. Ini dapat terjadi dengan memilih untuk mengunjungi suatu gereja, yang sebagian anggotanya berbeda ras dari Anda. Ini bisa berarti Anda membantu dapur umum atau badan misi lokal. Ini dapat berarti menjangkau mahasiswa-mahasiswa internasional di perguruan tinggi lokal, atau mereka yang bekerja pada perusahaan Anda. Ke mana saja dan dengan cara apa pun, ini berarti mengenal seseorang dari budaya lain pada level pribadi.

Misi-Misi Jangka Panjang: Mengubah Wajah Dunia

Yesus berfirman kepada murid-murid-Nya, "Tuaian memang banyak, tetapi pekerja sedikit. Karena itu mintalah pada tuan yang empunya tuaian, supaya Ia mengirimkan pekerja-pekerja tuaian itu." (Matius 9:37-38) Walaupun kita bisa menjadi bagian penuaian di rumah, penting bagi kita untuk bertanya, "Apakah Allah meminta saya untuk melayani sebagai utusan jangka panjang di luar negeri?"

Statistik yang dikutip dalam "The New Context of World Mission" sangat mengejutkan. Mereka menunjukkan kebutuhan besar di seluruh dunia. Di bagian-bagian dunia yang paling sedikit diinjili (negara-negara seperti Bangladesh, sebagian negara China dan India, Pakistan, Turki, dan Myanmar), ada lebih dari 1,1 miliar orang yang mungkin tidak akan mendengar Injil kecuali seseorang datang kepada mereka. Lima ratus kelompok orang di wilayah ini tidak pernah mendengar tentang kebenaran mengenai Yesus, dan dari 332.000 misionaris yang ada di dunia, hanya empat ribu yang tersebar di sana.

Jika engkau berpikir untuk ikut ambil bagian dalam pelayanan ke luar negeri untuk jangka panjang...

  1. Kenalilah Alkitab! Temukan seseorang untuk membantu Anda belajar tentang firman Allah secara mendalam!

  2. Terlibatlah dalam persekutuan setempat! Anda akan membutuhkan dan menginginkan gereja Anda untuk mendukung Anda dalam doa-doa, dorongan semangat, dan keuangan.

  3. Cari tahu seperti apa "hidup di ladang pelayanan"! Berbicaralah dengan misionaris jika Anda memiliki kesempatan!

  4. Bacalah biografi dan otobiografi dari para misionaris!

  5. Berilah tumpangan bagi para misionaris yang sedang cuti!

  6. Telitilah badan-badan misi (Urbana Missions Conference adalah tempat yang bagus untuk diperkenalkan kepada ratusan badan misi yang bagus)!

  7. Carilah seorang mentor! Berbicaralah dengan pendeta Anda! Biarkan orang-orang mengetahui apa yang Anda pikirkan, sehingga mereka dapat membimbing Anda!

  8. Berdoalah untuk masa depan Anda!

  9. Berdoalah untuk para misionaris yang ada sekarang!

  10. Ikutilah berita-berita dari belahan dunia yang menarik hati Anda!

  11. Cari tahu pendidikan, keterampilan, atau bahasa apa yang mungkin Anda perlukan!

  12. Mengambil bagian dalam misi jangka pendek.

  13. Pertimbangkanlah untuk bekerja di sebuah kantor bisnis sekuler di luar negeri (yang disebut juga pembuat tenda/tentmaking) dan membagikan Injil! Orang-orang bisnis diizinkan masuk ke negara-negara di mana visa misionaris dibatasi atau mustahil diperoleh.

Apakah Allah berbisik (atau berteriak) di telinga Anda agar Anda terlibat? Apakah Anda berpikir bahwa itu semua bukan tanggung jawab Anda, bahwa orang lainlah yang akan berdoa, memberi, atau pergi? Pikirkanlah lagi! Tanyakanlah pada diri Anda sendiri, "Apakah hatiku mirip dengan hati Yunus atau hati Allah?" Ambillah beberapa langkah hari ini untuk membuatnya mirip dengan hati Allah. Hati seorang murid haruslah mencerminkan hati Allah.

Menjalankan Iman Anda

  1. Gambarkan perbedaan hati Allah dan hati Yunus! Apakah hati Anda lebih menyerupai hati Yunus atau Allah? Mengapa?

  2. Bukti apa yang ada dalam Alkitab tentang kepedulian Allah bagi seluruh dunia?

  3. Sebutkan tiga peristiwa utama yang terjadi di dunia minggu lalu! Jika Anda tidak tahu, pergilah ke perpustakaan dan carilah di koran-koran internasional! Menurut Anda, bagaimana perasaan Allah tentang peristiwa-peristiwa tersebut? Bagaimana perasaan Anda sendiri?

  4. Langkah-langkah apa yang dapat Anda ambil hari ini untuk menjadi seorang Kristen dunia?

Bacaan yang Disarankan

  1. "Your Mission, Should You Accept It" oleh Stephen Gaukroger, InterVarsity Press.

  2. "Shadow of the Almighty" oleh Elisabeth Elliott, Harper, San Fransisco.

  3. "Six Dangerous Questions to Transform Your View of the World" oleh Paul Borthwick, InterVarsity Press.

Sumber: 

Diambil dari:

Judul asli buku :Faith on the Edge
Judul buku terjemahan :Iman di Saat Krisis: Tetap Setia Mengikut Yesus
Judul bab :Mengganggu Dunia
Penulis :Amy Brooke
Penerjemah :Iwan Wibowo
Penerbit :Literatur Perkantas, Jakarta 2010
Halaman :168 -- 177

Komentar