Allah Tidak Berubah

Editorial: 

Dear e-Reformed Netters,

Selamat melangkah di tahun baru 2015. Suatu kesempatan yang indah untuk menikmati awal tahun baru ini bersama dengan Tuhan. Bulan ini menjadi titik awal dimulainya karya Allah dalam hidup kita sepanjang tahun 2015. Jika sejak awal Allah telah memelihara kita, untuk seterusnya kita pun boleh meyakini bahwa Ia akan memelihara, terutama karena sifat Allah yang terus sama dan akan tetap sama sepanjang masa. Allah yang telah menjelajah waktu, masa, dan sejarah, dari zaman Perjanjian Lama sampai Perjanjian Baru, akan terus berkuasa atas segalanya selamanya.

Artikel ini adalah cuplikan dari buku "Christian are Forever", yang ditulis oleh John Owen. Dalam artikel pendek ini, penulis memaparkan satu hal penting, yaitu tentang sifat Allah yang tidak berubah dalam kekekalan natur-Nya, kebesaran kuasa-Nya, dan hikmat-Nya yang tidak terbatas. Sebagai umat yang dipilih Allah, sifat Allah ini merupakan anugerah terbesar di sepanjang sejarah manusia karena dengan sifat Allah ini, kita dapat menaruh iman bahwa Allah akan menjadi Allah bagi umat pilihan-Nya sepanjang masa. Kiranya artikel ini menolong kita untuk semakin beriman kepada Allah dalam menghadapi hari-hari ke depan di tahun 2015 ini.

Tak lupa, segenap Redaksi e-Reformed mengucapkan, "Selamat tahun baru 2015". Mari kita memulai tahun ini dengan kerinduan yang besar untuk giat bertumbuh di dalam Kristus dan berbagi hidup. Soli Deo Gloria.

Pemimpin Redaksi e-Reformed,
Ayub < ayub(at)in-christ.net >
< http://reformed.sabda.org >

Edisi: 
Edisi 160/Januari 2015
Isi: 
Allah menampakkan ketidakberubahan kasih-Nya kepada umat-Nya melalui lima hal yang tidak dapat diubah-Nya, yaitu:
  1. Natur-Nya
  2. Rancangan-Nya
  3. "Covenant"-Nya
  4. Janji-Nya
  5. Sumpah-Nya

Ketekunan orang-orang kudus berlandaskan pada masing-masing poin ini. Namun, pada artikel ini, kita hanya akan membahas poin pertama, yaitu sifat ketidakberubahan Allah.

Dalam Maleakhi 3:6, Tuhan berkata, "Bahwasanya Aku, TUHAN, tidak berubah, ...." Kemudian, sebagai konsekuensinya, Ia melanjutkannya dengan berkata, "... dan kamu, bani (keturunan) Yakub, tidak akan lenyap." Siapakah keturunan Yakub yang Allah maksudkan? Mereka tentu saja bukan seluruh keturunan Yakub secara fisik, melainkan mereka yang mempunyai iman seperti Yakub. Sebagaimana yang dikatakan Paulus, "... Sebab tidak semua orang yang berasal dari Israel adalah orang Israel" (Roma 9:6). Di antara mereka yang membanggakan diri sebagai keturunan Abraham, terdapat orang-orang yang terancam oleh penghakiman Allah, dan penghakiman itu akan segera terjadi oleh karena pola hidup mereka yang jahat (Maleakhi 3:5). Kristus diutus "... untuk menegakkan suku-suku Yakub dan untuk mengembalikan orang-orang Israel yang masih terpelihara ...." (Yesaya 49:6). Anak-anak Yakub sejati adalah mereka yang telah dilahirbarukan "... bukan dari darah atau dari daging, bukan pula secara jasmani oleh keinginan seorang laki-laki, melainkan dari Allah" (Yohanes 1:13). Allah tidak akan pernah berubah pikiran tentang anugerah panggilan-Nya. Paulus berkata dalam Roma 11:29, "Sebab Allah tidak menyesali kasih karunia [anugerah] dan panggilan-Nya."

Keturunan Yakub sejati adalah mereka yang memiliki iman seperti yang dimiliki Yakub. Mereka inilah Israel baru pilihan Allah. Allah telah memasuki suatu "covenant" yang baru dengan mereka, untuk menggantikan "covenant" sebelumnya yang telah diingkari oleh nenek moyang mereka (Yeremia 31:31-34; Yehezkiel 36:24-28; Ibrani 8:8-12). Mereka yang menikmati manfaat dari "covenant" yang baru ini sebenarnya tidak layak mendapatkannya. Bagaimanakah keadaan rohani orang-orang itu ketika Allah memanggil mereka? Mereka dalam keadaan mati, diliputi kegelapan, dipenuhi kebodohan, dan keterpisahan dari Allah. Tidak ada suatu pun alasan pada mereka yang menyebabkan Allah harus menunjukkan anugerah-Nya kepada mereka. Pengudusan dan pembenaran hanya berasal dari Allah semata.

Salah satu penghiburan yang terbesar dari Tuhan bagi umat-Nya adalah bahwa mereka selamanya tidak akan pernah terpisahkan dari-Nya. Dalam Yesaya 40:27-31, Israel menyatakan ketakutan bahwa mereka akan terpisah dari Allah. Bagaimanakah Allah menjawab mereka? Ia bertanya kepada mereka, "Apakah mereka benar-benar telah mengerti sifat sejati Allah mereka?" Ia mengingatkan mereka akan kekekalan natur-Nya, kebesaran kuasa-Nya, ketidakberubahan-Nya, dan hikmat-Nya yang tidak terbatas. Inilah yang Allah kerjakan untuk orang-orang yang meletakkan pengharapannya pada Tuhan. Ia akan mengaruniakan kekuatan baru; mereka bagaikan rajawali yang terbang tinggi dengan kekuatan sayapnya; mereka akan berlari tanpa menjadi lesu, dan mereka akan berjalan tanpa lelah. Sebagai jawaban atas rasa takut yang dialami umat-Nya, Allah berkata, "Yakub, hamba-Ku, janganlah takut. Aku telah memilih engkau sejak kekekalan. Engkau merasa dirimu tandus, tidak berguna, kering, dan layu. Aku akan mengubah semuanya dengan memberikan Roh-Ku kepadamu. Kau akan mengerti bahwa engkau adalah milik-Ku dan Aku adalah Tuhan dan Rajamu, Penebusmu, sejak kekekalan." Sama sekali bukanlah suatu kesombongan jika kita percaya bahwa Allah bersungguh-sungguh dengan perkataan-Nya, bahwa Ia menjamin kita dengan kasih-Nya yang abadi bagi kita berdasarkan ketidakberubahan-Nya.

Kita harus membedakan antara pertolongan Allah bagi suatu bangsa, seperti bangsa Yahudi, dan tindakan-tindakan anugerah penyelamatan-Nya bagi masing-masing orang. Allah memperlakukan rakyat bangsa-Nya, bangsa Yahudi, dengan berkat dan hukuman lahiriah yang membedakan mereka dari bangsa lainnya. Ketaatan mereka sebagai sebuah bangsa kepada Allah memengaruhi perlakuan Allah terhadap mereka. Karena itu, pada suatu waktu, Ia meruntuhkan apa yang telah dibangun-Nya. Pada waktu lain, Ia mendirikan kembali apa yang telah diruntuhkan-Nya. Meskipun demikian, perubahan-perubahan yang dilakukan-Nya terhadap bangsa pilihan-Nya tersebut tetap memenuhi seluruh rancangan-Nya yang tidak berubah bagi bangsa-Nya.

Kita dapat meyakini hal tersebut karena natur Allah itu tidak berubah, Ia tidak akan pernah meninggalkan mereka yang telah diterima-Nya secara cuma-cuma dalam Kristus. Orang-orang yang telah diterima itu tidak pernah menjadi orang-orang murtad yang tidak bertobat.

Sumber: 

Diambil dan disesuaikan dari:

Judul asli buku: Christian Are Forever
Judul buku terjemahan : Jaminan Keselamatan Kristen
Judul bab : Allah Tidak Berubah
Penulis : John Owen
Penerjemah : Yvonne Potalangi
Penerbit : Momentum, Surabaya 2005
Halaman : 9 -- 11

Komentar